Kamis, 22 Desember 2016

Hal Tak Terduga Manakala Sedang Asyik Menulis

Hal yang tak terduga manakala disaat saya sedang asyik menulis. Memang kalo menulis itu hobi saya. Walaupun tulisan saya ini masih sangat sederhana dan masih jauh untuk dikatakan sempurna. Namun bila terus mengasah, berlatih dan berlatih, Isya Allah akan berbuah hasil. Saya yakin itu. Hehe. Saya hanya percaya diri saja. Siapa tahu suatu hari nanti saya benar-benar bisa mewujudkan impian saya untuk jadi wartawan. Amin. Yang membaca tulisan ini, berarti kalian sudah ikut mendoakan saya. Terima kasih banyak.

Pada hari Minggu (18/12/16), saya seperti biasa melakukan aktivitas. Biasalah, tepat pukul lima sore saya hendak nulis artikel yang ini Tiga Hal Yang Dialami Di Kehidupan Ekonomi Kita yang telah saya posting sebelumnya. Alhamdulillah sedang keasyikan menulis, saya lupa bahwa saya menyimpan hp kesayangan (OPPO Neo 3) di lemari. Sebenarnya dipikiran saya mau bawa tuh hp, tapi saya pikir dak apa-apalah, kan hanya sebentar kok, kan saya hanya di depan rumah tetangga.

Menjelang sholat Maghrib saya pun sholat. Nah, dihabis sholatlah saya baru teringat akan hp yang saya simpan di lemari. Dum, cari kemana dan kemana tetap saja tidak ada. Hingga akhirnya saya memutuskan untuk telpon hp tersebut (kebetulan nomor hp-nya saya hapal, jadi mudah untuk menghubunginya. Hehe.

Dengan meminjam hp teman. Hallo, telpon saya pun diangkat. Tapi tidak ada suaranya. Saya mendengar hanya suara keramaian saja. Riuh, bak suara angin. Saya kirim pesan untuk menanyai dimana keberadaan hp kesayangan saya tersebut dan ternyata ada yang merespon dan membalas pesannya. 

Begini balasannya:
“Saya dpt kartu ni di jalan. Sy tidak tahu ini kartu abang. Jadi sy ambil sumpah sy tidak ada ada mengambil  hp  abang sy cuman mendapatkan kartunya di jalan tad”.
 
Saya balas lagi:
Emang cepat benar ketemu kartunya. Padahal baru sejam yang lalu hilangnye. Malah malam2 lagi nih. Kok bisa ya ketemu kartu hp saya di jalan?

Tak ada balasan selanjutnya. Saya sudah mengikhlaskan. Walaupun di hati cukup kesal dengan ulah pencuri itu. Dengan diambilnya hp saya itu, setidaknya saya jadi kesusahan dalam meliput dan memotret setiap liputan saya dan lebih parahnya lagi, di hp tersebut juga saya menyimpan data-data skripsi saya.

Perlu diketahui, saya kerja cape-capean demi membeli hp tersebut. Dan hanya sekejap ludes diambil orang-orang yang memang untuk apa diambilnya. Saya mengira, mungkin mereka sedang mempersiapkan modal untuk tahun baru. Karena sebagaimana diketahui secara umum, Pontianak akhir-akhir ini dihebohkan dengan ulah begal yang merampas, menjambret, menodong bahkan tega melukai orang hingga meninggal dunia. 

Saran saya kepada teman-teman untuk selalu waspada terhadap segala merabahaya. Hati-hati kalo sedang menulis. Jangan sampai lupa akan segalanya. Itulah hal yang tak terduga manakala kita sedang asyik menulis. Hati-hati menulis jangan sampai hp mu dicuri seperti saya.
Share: 

8 komentar:

  1. Paling sebel kalau lagi asyik nulis terus listrik mati. :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buyar semua pikiran dan segala ide tadi jadi hilang. Itu pengalaman saya mbak.

      Hapus
  2. Semoga lekas dapat ganti hp baru Mbak, amin dan apa yg diinginkan tercapai :)

    BalasHapus
  3. Sabar Kang. Semoga Allah melipatgandakan rezeki Akang

    BalasHapus
  4. Balasan
    1. Ketemu dari mane, law dah ilang, mane ade dpt agek.. Hehe.

      Hapus

Terima Kasih Atas Kunjungan Anda