Sabtu, 24 Desember 2016

Dialog Aku, Kau dan Dia

Niat untuk dijadikan novel tapi tak kunjung jadi niat tersebut. Penyebabnya klasik yakni kurangnya keistiqomahan dalam menulis. Saya berdoa, yang membaca dialog ini, mungkin kalian bertanya-tanya. Ini tentang apa dan siapa nama ketiga tokoh tersebut. Insya Allah bila tak ada halangan, dialog ini akan saya jadikan dalam sebuah cerpen. Teruntuk kamu yang entah ada dimana. Semoga engkau masih ingat akan kisah setahun yang lalu ini.


“Foto bekas kegiatan kemaren masih ad ke”?
“Ade yg ilang bang. Ade yang masih. Ngape bang”?
“Mau minta. Kan ceritenye buku yang akan dibuat nih ttg kegitan itu tuh. Jadi mau masukin koleksi foto2”.
“Oh boleh bang”
“Besok kuliah”?
“Kuliah. Dari jam 8 sampai jam 5:30”.
“Besok bawak ye. Ntar diambek fotonye. Sampe jam sengah enam. Banyaknye makulnye”.
“Iye bang. Banyak mang. 4 makul. Tapi jam 7 bise kok bang. Abang kuliahnya jam berape?
Ppl maksudnya”?
“Oh. Mantap2 samelah  kayak dolok abang pon juga begitu. Waktu semester 5 juga gitu.
Jam istirahat jak, cam mane”?
“Aog bang. Bawak bekal nih di buatnye. Boleh. Abis jumatan gimana bang”?
“Hmm. Bagoslah. Di Sekre kite ye.
“Oke. Tapi udah izin dengan si dia kan bang? Takut die salah paham pulak”.
“Allahu akbar. Ampuni hambamu yang khilaf ini”.
“E eh kenape bang?”
“Panjang ceritanya. Kenapa kawan2 selalu bicara seperti itu? padahal sebaliknya”.
“Soalnya abang dengan si dia tuh udah dekat nampaknye. Abang suke ke same dia”?
“Aduh gimana mau menjelasinnya ya?
“Dekat? Sementara waktu belom ade niat utkm begituan. Pacaran”
“Lha kate dianya, bang Rahmat tuh perhatian ke dia”? Iya sih walau gak pacaran, tapi dekat bang”.
“Memang banyak juga yang seperti itu anggapan kawan. Pernah juga dianggap pacaran. Teman sekelas, lalu ada kemaren cowok yang nanyak jugabahwa saya merebut ceweknya.
“Perhatian? Apa salahnya? Owalah. Abang jangan PHP kan perasaan cewek lah bang. Kasian ceweknya. Dia kayak suke nampak e same abang”.
“Sebenarnya gak tega juga. Tapi mau diapakan lagi. Ini sudah keempat kalinya loh, sy alami seperti ini”.
“Kok abang PHP kan die, kok bise nih bang? Tak abis pikir adek bang”.
“Adik tahukan?
“Ya udah dak ape ungkapin aja. Sebenarnya abang tuh sukanya dengan mu adek. Tapi, terserahlah”.
“Apa bang? Dengan adek? Kok? Bukannya dengan si dia?
“Hmmm. Memang susah untuk dijelaskan. Memang begitulah adanya. Ya, terserah. Yang poenting udah disampaikan proposalnya”.
“Tahu apa bang? Jika tiba waktunya kela. Jodoh pasti ketemu bang, Eeh. Kejaihan nhgomongnye hehhe. Studi je lah bang sekarang. Abang tuh mau fokus PPL. Adek bentar lagi mau juga mau KKL”.
............
...........
“Bang? Kok tibe2 senyap”?
“Iya baiklah. Maaf. Ya udah belajar aja terlebih dahulu”.
“Loh, maaf untuk apa bang?”
“Tak apa kan hanya suka?”
“Santai je bang. Lagian selama si dia tak tahu abang suke dengan adek, itu tak ape. Kalo die tahu, bise2 die ngire adek yang merebot abang dari dia pula”.
“Iya kalo itu yang terbaik. Tapi ketahuilah lama-lamaan pon lambat laun, waktu juga akan memberi tahukannya”.
“Memberitahukan apa bang? Tak ngerti  adek”?
“Bahwa saya suka Anda (Hmm)”
“Oh, tahu itu. udah bang, abang tuh udah adek anggap seperti abang sendiri. Adek tak maok entar si dia hauh gare2 dia tahu dan gara-gara kita dekat”.
“Oh”
“Maaf bang. Adek gak mau kehilangan sahabat, gare2 kite dekat. Mane enak bang. Dia tuh kawan dekat adek”.











Share: 

2 komentar:

  1. Akuh pernah mengalami seperti ini...

    BalasHapus
  2. Become a Master with ROYALQQ.

    ROYALQQ memberikan BUKTI bukan JANJI.

    200% FAIR PLAY | 200% PLAYER vs PLAYER

    PROSES DEPOSIT DAN WITHDRAW CEPAT HANYA 1 MENIT!
    MINIMAL DEPOSIT 15.000
    BONUS TURNOVER 0.5% [EVERYDAY!]
    BONUS REFFERAL 20% [SEUMUR HIDUP!]

    Kami menyediakan 7 HOT GAMES Terpopuler dalam 1 ID.
    -DOMINO | -BANDARQ | -BANDARPOKER | -POKER | -CAPSA | -ADUQ | -SAKONG ONLINE

    Rasakan bedanya bermain di ROYALQQ.

    REGISTER FREE : https://goo.gl/s7NzNZ

    Contact Us :
    Call : +855 8771 3624
    BBM : 2B68D666

    BalasHapus

Terima Kasih Atas Kunjungan Anda